TERIMA KASIH ATAS KEPERCAYAAN DAN DUKUNGANYA
SELAMAT BERGABUNG BERSAMA KAMI


10 JANUARI 2023---Sdr. JONI dari LAMPUNG---Sdr. RENDY dari FEBRIANTORO---Sdr. MULYANA dari TASIKMALAYA---Sdr. ADI ILMA FALAH dari TASIKMALAYA---Sdr. HILDA FAHIRA dari BLITAR---Sdr. EDY SOFYAN dari SUMENEP---Sdr. SYAHNAN SINABELA dari DEPOK---Sdr. ERY GUNAWAN dari SURABAYA---Sdr. SANTY dari CIANJUR---Sdr. RICHIE---Sdr. EFFENDI GO dari SURABAYA---Sdr. IRHAM MULKY dari TASIKMALAYA---Sdr. SLAMET PRIADI---Sdr. EMUH MUSLIH dari TASIKMALAYA---Sdr. ARDIAN---Sdr. NOVI OKTAVIANI dari TASIKMALAYA---Sdr. LIA AGUSTINA---Sdr. HERDI NUR---Sdr. DILI YULIANA dari GARUT---Sdr. I WAYAN EKA dari BALI---

PASTIKAN KEAKURATAN SUMBER INFORMASI ANDA LANGSUNG DARI INFO HARGA TELUR UNGGAS INDONESIA
CENTRAL INFORMASI HARGA TELUR BLITAR
PROFESIONAL, INDEPENDEN DAN TERPERCAYA


PASTIKAN ANDA TIDAK KETINGGALAN INFORMASI HARI INI DENGAN MENJADI ANGGOTA SMS INFO HARGA TELUR UNGGAS INDONESIA

CARANYA

KETIK GABUNG KIRIMKAN KE NOMOR DIBAWAH INI

085755064745


SELALU BERKOMITMEN MENJAGA INFORMASI YANG KONTINYU DAN INDEPENDEN TANPA INTERVENSI DARI PIHAK MANAPUN

INFO HARGA TELUR UNGGAS INDONESIA
ACUAN STANDAR HARGA TELUR BLITAR YANG INDEPENDEN DAN TERPERCAYA
UNTUK KETERANGAN LEBIH LANJUT :
SMS/WhatsApp

085755064745

Tata laksana pemeliharaan sapi potong

Sistem pemeliharaan sapi potong dapat dibedakan menjadi tiga, yaitu sistem pemeliharaan ekstensif, semiintensif dan intensif. Pada sistem ekstensif, semua aktifitas-mulai perkawinan, pembesaran, pertumbuhan dan penggemukan- dipadang penggembalaan yang sama. Sistem semi intensif adalah memelihara sapi untuk digemukkan dengan pakan yang berasal dari hasil pertanian atau hijauan disekitarnya. Sementara sistem intensif adalah sapi-sapi dikandangkan dan seluruh pakan disediakannoleh peternak (system cut and carry).

Ada beberapa program produksi pada sapi potong, yaitu program produksi induk-anak (cow-calf program), program pembesaran pedet (stocker program), dan program penggemukan (fattening program).

  • Program produksi induk - anak (cow-calf program)
    Sesuai dengan namanya, program ini bertujuan untuk menghasilkan anak. Sumber keuntungan utama dari program ini adalah jumlah anak yang disapih. Nantinya, pedet ini dapat digunakan dalam industri sapi potong yang lain, misalnya untuk tujuan breeding atau untuk penggemukan. Dengan demikian, program ini merupakan dasar dari program-program yang lainya.

    Hal yang perlu diperhatikan dalam produksi induk-anak sapi potong yaitu tingkat reproduksi (fertilitas) induk, bobot lahir anak, bobot sapih anak, dan mortalitas anak sebelum disapih. Fertilitas induk dapat diukur dengan mengetahui:
    1. Jumlah anak yang dilahirkan setiap tahun
    2. Jumlah anak yang lahir hidup per 100 induk yang dikawinkan.
    3. Panjang periode kebuntingan
    4. Jumlah anak per kelahiran

    Sapi-sapi dalam program induk-anak dapat dipelihara di pastura (padang penggembalaan) atau dikandangkan. Kedua sistem pemeliharaan itu memiliki keuntungan dan kerugian tersendiri. Sistem penggembalaan akan mengurangi tenaga kerjaa. Sementara sistem dikandangkan dapat mengurangi modal dalam berinvestasi lahan untuk tanaman hijauan pakan ternak, tetapi biaya pakan dan tenaga kerja menjadi tinggi. Selain itu, kerugian dari sistem dikandangkan yaitu jumlah peralatan bertambah. Penyakit diare juga kerap timbul pada pedet yang dipelihara dalam kandang.
  • Program pembesaran pedet.
    Stocker adalah pedet betina atau jantan yang sudah disapih. Program pembesaran pedet bertujuan sebagai program finish atau ternak-ternak pengganti (replacement stock) induk maupun pejantan. Ternak-ternak stocker berassal dari ternak-ternak program induk-anak.

    Keuntungan program stocker adalah:
    1. Fleksibel, penyesuaian besar usaha mudah dilakukan.
    2. Resiko kematian relatif lebih kecil dibandingkan program induk-anak karena stocker merupakan sisa dari anak yang mati saat program induk-anak.
    3. Perputaran modal lebih cepat, yaitu dalam waktu 4-6 bulan
    4. Dapat menggunakan hijauan relatif lebih banyak dan ongkos pertambahan bobot badan diharapkan serendah mungkin
    5. Peralatan yang dibutuhkan relatiif sedikit dan sederhana.
  • Program penggemukkan (fattening program)
    Program penggemukan merupakan program yang menonjol kekhususanya dalam industri daging (beef). Tujuan penggemukkan adalah untuk memperbaiki kualitas karkas/daging. Salah satu faktor yang mempengaruhi kualitas daging adalah deposit lemak dalam karkas. Semakin tinggi kadar lemak, kadar air dalam karkas pun akan semakin menurun.

    Program ini mempunyai peluang untuk mendapatkan keuntungan atau kegagalan secara bersamaan. Beberpa hal yang menyebabkan kerugian adalah:
    1. Pakan yang digunakan dalam program fattening relatif mahal karena pakan yang diberikan lebih banyak berupa keonsentrat daripada hijauan.
    2. Effisiensi penggunaan pakan untuk penggemukkan lebih rendah dibandingkan untuk pertumbuhan
    3. Fluktuasi harga dapat mengurangi keuntungan

    Lama penggemukkan ada tiga macam, sebagai berikut:
    1. Jangka pendek, sapi diberi pakan secara penuh dengan konsentrat dalam jumlah besar. Waktu dibutuhkan sekitar 4 bulan.
    2. Jangka sedang, lama penggemukkan berkisar 4-8 bulan.
    3. Jangka panjang, lama penggemukkan berkisar 8-10 bulan.
    Dehorning atau pemotongan tanduk merupakan salah satu bagian dari pemeliharaan sapi potong. Tujuanya untuk mengurangi risiko saling melukai sesama ternak atau pekerja dikandang. Namun demikian, harga sapi yang tanpa tanduk lebih rendah dibandingjan sapi yang bertanduk.
    Ada beberapa metode dehorning, yaitu:
    1. Caustic Soda, digunakan pada pedet saat umur 1-3 minggu
    2. Electric dehorning iron, untuk pedet umur dibawah 30 hari dan dalam pengerjaanya hanya butuh waktu 10-20 detik
    3. Clipper and saw, digunakan pada sapi yang telah tua